Partai politik Islam Hizbut Tahrir telah menjadi organisasi Muslim pertama di Inggris yang menyatakan penentangan terhadap intervensi Barat di Suriah.

Partai Islam ini yang menyerukan untuk mendirikan negara Islam di dunia Muslim, mengatakan bahwa setiap intervensi Barat bukanlah untuk menyingkirkan sang tiran pembunuh atau menyelamatkan rakyat Suriah setelah terjadinya serangan gas yang mengerikan di Damaskus.

Sebaliknya, hal ini akan menjadi intervensi yang bertujuan untuk mengamankan kepentingan mereka, menghalangi kemajuan perubahan Islam, serta menenangkan kritik di dalam negeri dan di luar negeri negeri.

Berikut ini adalah pernyataan singkat dari situs HT:

“Pertama, hal ini masih jauh dari pembantaian yang dilakukan pertama kali yang telah kita lihat dalam dua setengah tahun terakhir. Jadi, bagi seorang pengamat yang objektif akan dimaklumi jika dia bertanya ‘kenapa harus sekarang?’ – Setelah Bashar menewaskan lebih dari 100.000 orang dan jutaan orang lainnya telah mengungsi, ketika rezim telah menggunakan senjata kimia pada skala yang lebih kecil di masa lalu, hampir tak ada orang yang mengeluh. Jadi, sekali lagi, kita harus bertanya ‘kenapa harus sekarang? ‘

” Kedua , permusuhan AS-Inggris terhadap akar rumput kelompok oposisi yang berkarakter Islam yang melawan Assad sudah jelas. Usaha mereka, selama dua tahun terakhir untuk meciptakan rezim alternatif yang bisa mengamankan kepentingan mereka di wilayah tersebut, hanyalah berbuah sedikit. Pada saat yang sama mereka telah melihat kelompok oposisi yang mampu menahan upaya Assad memadamkan pemberontakan .

“Keinginan mereka untuk melakukan campur tangan bagi kepentingan Barat saja sudah sangat jelas. Beberapa hari lalu, Jenderal Dempsey, Ketua Kepala Staf Pasukan Gabungan AS, menyatakan : “Suriah saat ini bukanlah tentang bagaimana memilih di antara dua sisi melainkan bagaimana memilih salah satu di antara banyak sisi – yang mengakui bahwa hal ini bukan tentang menentang Assad dan mendukung pasukan oposisi. Dia melanjutkan dengan mengatakan ‘Ini adalah keyakinan saya bahwa sisi yang kita pilih harus siap untuk mempromosikan kepentingan mereka dan kepentingan kita ketika keseimbangan bergeser ke arah mereka. Pada saat ini, mereka tidak siap. ”

” Ketiga, rencana yang dibahas sampai sekarang itu, merupakan serangan terhadap rezim, dan tidak terdengar rencana untuk menyingkirkan rezim pembunuh itu. Perlu diingat bahwa keluarga rezim Assad disambut baik di ibukota Barat – dimana London dan Washington memaafkan mereka setelah mulai terjadinya pertumpahan darah pada tahun 2011. Perlu dicatat bahwa AS – meskipun dengan semua retorikanya – masih mempertahankan hubungan diplomatik dengan pemerintah Assad, dimana Menteri Luar Negeri AS John Kerry secara pribadi menelepon Menlu Suriah Walid al – Moualem pada pekan lalu, setelah terjadinya serangan gas.

” Intervensi Barat di Timur Tengah dan dunia Muslim, dengan alasan apapun , tidak bisa diterima. Inggris dan Prancis membagi-bagi negeri itu, dengan menabur benih-benih kekacauan setelah Perang Dunia Pertama. Barat merebut Palestina, memasukkan entitas Zionis ke wilayah ini, dan mendukung kekejaman mengerikan yang mereka lakukan selama puluhan tahun. Mereka mendukung kudeta dan kontra- kudeta di Suriah hingga rezim Assad akhirnya berhasil mencapai kekuasaan, dan melayani kepentingan mereka .

“Hanya dalam beberapa minggu lalu, militer dukungan AS di Mesir menggulingkan presiden terpilih, dalam upaya menjaga keamanan untuk kepentingan mereka – dan sekarang memulai perang habis-habisan terhadap Islam politik.

“Setelah menyadari semua ini, bagaimana orang bisa menyambut intervensi militer Barat?”

“Tindakan-tindakan dan kelambanan kekuatan asing di Suriah – yakni AS, Inggris, Uni Eropa atau Rusia, baik secara langsung, maupun tidak langsung melalui kaki tangannya – semuanya dilakukan untuk menjaga kepentingan mereka di wilayah ini; merubah konflik politik menjadi konflik sektarian, melindungi entitas Zionis dan berusaha mencegah munculnya negara Khilafah Islam yang merdeka di wilayah tersebut.

“Kami menyerukan kepada semua umat Islam untuk terus bangkit melawan rezim – yang ingin melihat penyingkiran rezim Assad dan yang menyerukan Islam di Suriah. Dan menentang intervensi asing karena hal ini BUKAN dilakukan untuk menyelamatkan kehidupan, namun untuk menyelamatkan kepentingan kolonial.

“Sedangkan untuk melindungi rakyat dari pembantaian seperti yang terjadi minggu ini, tidak diragukan lagi adalah tugas yang mampu dilakukan oleh tentara Muslim di wilayah ini – baik dari Turki, Yordania atau tempat lain. Mereka telah lebih dari dua tahun hanya duduk-duduk di atas senjata mereka dan menonton pada saat darah dari orang-orang tidak berdosa ditumpahkan oleh rezim bengis pembunuh. Kepada merekalah rakyat di wilayah tersebut berhak untuk mengharapkan bantuan. ”
Sumber : www.5pillarz.com

Source: Religi